Pak, Belikan Saya Laptop

Hari masih pagi, ketika saya berkesempatan bertemu lagi dengan seorang bapak di sebuah pojok kampung. Beliau masih ingat dengan saya, senyum lebar mengiringi ucapan selamat pagi. Saya sedang ingin melanjutkan pekerjaan semalam, maka setelah saling sapa, saya menggelar mesin ketik saya dan mulai membatik kode.

Selang beberapa saat kemudian, si bapak menghampiri, lantas bertanya,”mas, laptop itu harganya berapa ya?”. Respon sayapun spontan,”tergantung pak, bapak mau cari laptop yang seperti apa? atau laptopnya mau bapak pakai untuk apa?”. Semua dialog ini dalam bahasa jawa tentu saja.

Malu-malu si bapak menjawab, “bukan buat saya mas, buat anak saya”. Maka berceritalah beliau tentang anaknya. Kelas 1 SMA saat ini, dan sebentar lagi naik kelas. Si anak meminta laptop ke bapaknya untuk bekalnya menjalani pendidikan lanjut. Pikiran saya langsung teringat dengan perdebatan panjang beberapa tahun lalu, tentang pelaksanaan IT di sekolah-sekolah. Tentu saat ini sudah semakin besar tuntutan akses ke teknologi ini.

Si bapak ini pekerjaan utamanya adalah pemulung. Hampir setiap hari dia berkeliling mencari sampah plastik untuk dikumpulkan ke pengepul. Berapa penghasilannya tiap hari, aku tak bertanya. Saya bertemu dengan beliau karena rumah tempat saya nongkrong ini mempekerjakan beliau untuk membantu bersih-bersih di hari-hari tertentu. Dan juga untuk beliau menginap, kalau tidak salah. Karena beliau rumahnya di Magelang, bukan di Jogja. Ngiras pantes ikut jaga rumah, begitu kalau ndak salah kata yang empunya bangunan, teman saya.

Tidak bermaksud mengecewakan beliau, sayapun mulai browsing-browsing ke toko-toko komputer online. Saya buka beberapa tab browser sekaligus, sambil mengira-ira harga berapakah yang dimaksud oleh si bapak ketika beliau sempat bilang “yang murah saja”. Setelah sekian website terbuka, terpampanglah gambar-gambar laptop beserta harganya, aku pilih urutan dari yang harga terendah, dengan harapan beliau bisa menemukan yang dicari.

Setelah kurasa cukup, aku tunjukkan ke beliau laptop-laptop yang berhasil kupindai tadi. Paling murah 3 juta. Setelah aku bilang begini, tampak senyum tersirat di wajah si bapak. “laptop itu bisa buat macam-macam ya mas, saya ndak ngerti kayak gitu kayak gitu, ternyata bisa buat mencari tahu begini-begini juga. Kalau laptop mas ini pasti di atas lima juta ya”. Sayapun tersenyum.

“Yang di bawah satu juta nggak ada ya mas?”

Saya terdiam.

“Ya sudah mas, terimakasih banyak. Monggo lanjut kerja lagi, saya tak mbersihin halaman”.

 

Tiba-tiba saya kehilangan semangat koding. Laptop saya tutup. Saya ambil sebatang rokok, dan melamun.

vale, demi apapun

el rony, mengharap udara menjadi seribu kali lebih berat setelah ditimpa asap rokok, agar bisa menghela dengan kuat.

5 thoughts on “Pak, Belikan Saya Laptop

  1. Mungkin bisa dicari solusinya, jangan laptop, tapi komputer desktop yang murah meriah saja (kondisi second hand).

    Hidup memang begitu mas roni. nek kabeh dipikir marakne spaneng.

  2. nak RasPi piye ? anyar sejuta luwih sithik, tur ngajari ngoprek, ngoding, dan geekery yg lainnya. Ning udu windows, ora iso nggo ngegame, ora iso nggo mbokep juga wong cuman microSD + USB FD …

  3. Hmm …
    Untuk anak SMA ya …
    Apakah di tanya itu si anak jurusan nya apa .
    Jika ndak perlu grafis besar besar .. mung awalan corel or sotoshop .. mustinya bekasan thinkpad di sebrang APMD itu cukup mumpuni, Centrino dengan 2GB RAM … reganya kisaran 1.5jt .. dan masih ada yang lebih murah lagi jika toh urusan nya mung office standard.

    Monggo di coba si bapak di jak ngobrol lagi … siapa tau bisa ngentheng ngenthengi.

    BTW … sewaktu di dayu permai, bojo juga sering sambat seorang ibu pemulung dan suaminya yang berasal dari magelang juga. Ternyata di desanya, mreka adalah petani pemilik kebun .. jadi nampaknya jamak para petani sana itu di sela sela kegiatan bertaninya mereka ke yogya menjadi pemulung, dan sebetulnya kehidupan mereka itu ya ndak buruk buruk amat .. hanya saja memang mereka itu tipe tangguh bisa nglakoni urip munggah mudun dalam hitungan jam.

  4. Saya juga sering kurang lebih terlibat dan berada dalam seperti diatas. Dan, entah ini juga sama… terus marai mikir. Mikir.

    Masih kontak dengan beliaunya pak? Trus hasilnya gimana itu?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *